Belakang Padang, Pulau Penawar Rindu Rujukan Wisatawan

Pulau Belakang Padang, Batam, Provinsi Kepulauan Riau, dikenal sebagai pulau paling seram dan berbahaya pada 1950-an. Sebab, pulau itu kerap disinggahi perompak. Namun, kini keadaannya berbalik. (Foto Pesisir.net)

BATAM, Makansedap.id – Pulau Belakang Padang, Batam, Provinsi Kepulauan Riau, dikenal sebagai pulau paling seram dan berbahaya pada 1950-an. Sebab, pulau itu kerap disinggahi perompak. Namun, kini keadaannya berbalik.

Pulau Belakang Padang yang berbatasan langsung dengan Singapura itu justru menjadi rujukan wisatawan yang ingin melepas kerinduan pada kehidupan masa lalu di pedesaan.

Kisah horor Pulau Belakang Padang, Batam, Provinsi Kepulauan Riau, itu rupanya sudah dikubur dalam-dalam. Dengan keunikan yang bisa didapatkan, kini siapa saja bisa berkunjung ke sana.

Proses menuju Pulau Belakang Padang bisa ditempuh dalam waktu 15 menit dari Pelabuhan Rakyat di Sekupang. Bahkan, kini, daratan seluas 29,702 km2 itu dijuluki Pulau Penawar Rindu. Sebutan itu bukan tanpa sebab. Dulu, daerah ini masuk wilayah administratif Provinsi Riau. Namun, pada 2004 resmi menjadi bagian Provinsi Kepulauan Riau.

Pusat pemerintahan daerah berada di Belakang Padang sebagai Kota Madya Batam. Pulau penyangga berbatasan dengan Singapura ini menjadi cikal bakal Batam sebagai kota industri.

Meskipun saat ini kawasan ini sudah berkembang, beberapa pusat pertokoan masih tidak berubah. Beberapa pusat perkantoran instansi pemerintah masih tetap berdiri, seperti Kantor Imigrasi Belakang Padang atau Kantor Imigrasi Pertama, begitu juga Pos Angkatan Laut (AL).

Belakang Padang merupakan wilayah terluar Kota Batam atau satu di antara 12 kecamatan di Kota Batam. Siapa pun yang datang ke pulau itu bisa menikmati pemandangan gedung-gedung pencakar langit di Singapura selama perjalanan laut menggunakan perahu pompong ke Pulau Belakang Padang. Sebab, jarak Pulau Belakang Padang dengan Singapura dekat, hanya berjarak sekitar 33 kilometer dari lepas pantai.

Begitu sampai di dermaga Pulau Belakang Padang, pengunjung disuguhi pemandangan puluhan perahu pompong atau perahu penumpang milik warga yang sudah berjejer di dermaga. Begitu juga dengan penampakan ratusan sepeda motor yang terparkir di sana karena ditinggalkan pemiliknya yang pergi ke kota.

Baca Juga:   Laga Seru Piala Asia 2023, Indonesia Lawan Vietnam

Masuk ke dalam, pengunjung bisa melihat puluhan becak kayuh yang siap mengantarkan pengunjung berkeliling pulau dengan harga terjangkau.

Seperti dilansir dalam keterangan resmi, sepanjang mata memandang di Belakang Padang, tidak terlihat kendaraan roda empat berlalu lalang, kecuali mobil ambulans dan armada pemadam kebakaran yang digunakan saat dibutuhkan.

Transportasi dominan menggunakan kendaraan roda dua, sedangkan transportasi umum hanya ada becak kayuh. Hal itu karena ruas jalan di Belakang Padang tidak cukup lebar untuk dilalui kendaraan roda empat.

Bahkan, anggota kepolisian dan TNI yang bertugas di sana hanya dibekali dengan sepeda untuk melakukan patroli berkeliling di pulau tersebut.

Selain transportasi yang unik, suasana pedesaan di Belakang Padang masih bisa dirasakan. Begitu juga rumah-rumah di sana yang masih terlihat sederhana dan tradisional.

Pantainya pun indah walaupun hanya seluas lapangan voli. Begitu malam, pengunjung bisa menikmati indahnya pemandangan lampu kerlap-kerlip dari gedung-gedung pencakar langit Singapura. Warga Belakang Padang pun terbilang ramah terhadap wisatawan.

Hal ini yang membuat banyak warga dari Pulau Batam maupun Kepulauan Riau datang ke sana untuk sekadar melepaskan penat setelah bekerja berhari-hari, dengan merasakan suasana pedesaan yang tenang. Anak-anak zaman sekarang menyebutnya healing.

Tidak hanya warga lokal, wisatawan dari berbagai negara seperti seperti Korea, Malaysia, Singapura, Hong Kong, dan lainnya juga sering melancong ke Pulau Belakang Padang.

“Wisatawan asing sering ke sini. Kalau lagi di sini kami bawa keliling pulau pakai becak. Senang mereka,” ujar seorang pengayuh becak di Pulau Belakang Padang.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan