ACMI Ungkap Kuliner Medan Cermin Akulturasi

(Dari kiri ke kanan) Santhi Serad (Ketua ACMI), Chef Arsyan (Top 3 Masterchef Indonesia Season 9), Chef Noof Al Marri, dan Chef Hasan Alibrahim saat berkunjung ke Pasar Petisah, Medan, Sumatera Utara, Minggu, 25 Juni 2023. (MAKAN SEDAP/ADRIANUS ADRIANTO

MEDAN, Makansedap.id – Salah satu pendiri Aku Cinta Makanan Indonesia (ACMI), Santhi Serad mengatakan, kuliner di Kota Medan menjadi cermin dari akulturasi yang terjadi di Ibukota Provinsi Sumatera Utara itu.

“Medan ini sangat menarik karena di sini kita bisa menemukan makanan khas hasil akulturasi seperti dari India, Melayu, Tionghoa, Batak,” ujar Santhi Serad kepada Antara di Medan, Minggu, 25 Juni 2023.

Hal itulah yang membuat Santhi Serad, sebagai Koordinator Program untuk Iftar dan Culinary Journey Qatar-Indonesia, memilih Medan menjadi satu dari tiga tujuan perjalanan kuliner Qatar-Indonesia 2023 Year of Culture.

Menurut Santhi Serad, kentalnya perpaduan budaya di Medan membuat kuliner di daerah tersebut memiliki cita rasa yang khas. Di Medan, Santhi Serad melanjutkan, masyarakat bisa menemukan bahan-bahan masakan khas etnis Aceh, Minang, Batak dan Tionghoa.

“Bumbu seperti andaliman itu khas Batak, lalu ada tauco yang merupakan bahan makanan dari etnis Tionghoa,” tutur Santhi Serad.

Beragamnya jenis masakan dan bahan penyusunnya di Medan, kata Santhi Serad, membuat dua juru masak ternama asal Qatar, Hassan Abdullah Alibrahim dan Noof Al Marri pun terkesan. Hassan dan Noof pun membeli beberapa bumbu masak untuk dibawa pulang dari Pasar Petisah, terutama yang tidak mereka temui di Qatar.

Baca Juga:   Tornado Egg dan Omurice, Inspirasi Sarapan Sehat Anak

“Di sana, kan, tidak ada bumbu-bumbu khas Minang yang dijual dalam bentuk pasta. Jadi mereka beli itu. Mereka juga beli andaliman, lalu asam sunti yang untuk membuat masakan Aceh, asam gelugur, asam jawa dan kecombrang. Mungkin mereka bisa berinovasi dengan masakan mereka menggunakan bahan-bahan itu,” kata Santhi Serad.

Dalam kunjungannya ke Pasar Petisah, selain ditemani Shanti Serad, Hassan dan Noof didampingi oleh salah satu koki Indonesia Muhammad Arsyan Dwianto. Arsyan merupakan peringkat ketiga ajang adu masak MasterChef Indonesia musim kesembilan (2022).

Perjalanan kuliner atau culinary journey yang dilakukan Hassan Abdullah Alibrahim dan Noof Al Marri menjadi bagian dari program budaya tahunan Qatar-Indonesia 2023 Year of Culture. Kegiatan tersebut dilaksanakan di tiga wilayah Indonesia yakni Papua (19-24 Juni 2023), Medan (24-26 Juni 2023) dan Bali (27 Juni-2 Juli 2023).

Di Medan, ada beberapa rangkaian acara yang dijalani para koki tersebut, mulai dari kunjungan ke pasar tradisional Petisah, lokakarya masak di SMK Negeri 14 Medan sampai memasak penganan tradisional Batak di rumah salah satu warga. (M1)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan