Beranda Kuliner Seru, Makan Cacing Laut Satu Tahun Sekali
Kuliner

Seru, Makan Cacing Laut Satu Tahun Sekali

Cacing laut Nyale Khas Lombok (Foto Gurusiana)

JAKARTA, Makansedap.id – Cacing laut ternyata juga bisa dikonsumsi oleh penggemar kuliner. Bagi warga Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), cacing laut biasa disebut Nyale.

Namun, cacing laut itu tidak bisa dikonsumsi setiap saat. Nyale merupakan hidangan spesial khas masyarakat setempat yang biasa dinikmati sekali dalam satu tahun, yakni pada Festival Bau Nyale yang tahun ini jatuh pada Februari.

Pulau Lombok, NTB selain terkenal dengan keindahan pesona alamnya, juga memiliki ragam kuliner khas yang nikmat, salah satunya hidangan Nyale, cacing laut.

“Saat waktunya tiba, masyarakat Lombok akan berbondong-bondong memburu Nyale di sejumlah pantai, salah satunya Pantai Seger Kuta,” kata peneliti Ilmu Kajian Budaya Universitas Pendidikan Mandalika, Lalu Ari Irawan, Jumat, 10 Februari 2023.

Hidangan itu bisa unik karena sedikit berbeda dengan kuliner di Lombok pada umumnya. Nyale adalah bahasa lokal untuk hewan sejenis cacing laut.

Hidangan laut itu bisa diolah menjadi berbagai santapan. Warga lokal biasa menyajikan Nyale dalam bentuk pepes, goreng, atau menjadi hidangan berkuah santan. Bak sashimi ala Jepang, beberapa dari mereka juga senang Nyale mentah.

Baca Juga:   Bubur Peca, Kuliner Perekat Warga Samarinda

Rasa Nyale cukup unik. Aromanya serupa dengan makanan laut pada umumnya. Tekstur Nyale yang telah dimasak mirip pula seperti hati ayam, dibalut dengan bumbu rempah khas Lombok yang pedas dan lezat.

Nyale bukan sekadar hidangan. Masakan ini memiliki sejarah panjang yang berasal dari cerita legenda lokal Putri Mandalika yang dipercaya oleh masyarakat Lombok.

Putri Mandalika menceburkan diri ke laut akibat suatu permasalahan yang pernah ada pada masa kerajaan di Lombok. Konon setelah sang putri tenggelam di laut, muncul binatang kecil yang jumlahnya sangat banyak, yang kini disebut sebagai Nyale.

Masyarakat Lombok percaya bahwa binatang itu adalah jelmaan Putri Mandalika. Ketika Festival Bau Nyale tiba, mereka akan berlomba-lomba mengambil binatang itu sebanyak-banyaknya untuk diolah menjadi ragam hidangan sebagai simbol rasa cinta kasih. (M1)

Sebelumnya

Cara Gampang Buat Sambal Dabu-dabu Lilang Pedas Segar

Selanjutnya

Sarapan, Waktu Makan Paling Penting bagi Anak

makansedap.id