Waspada, Gejala Lupus pada Anak Lebih Gawat

Penyakit Lupus (Foto Summit Dermatology)

JAKARTA, Makansedap.id – Anggota Unit Kerja Koordinasi (UKK) Alergi Imunologi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), DR Dr Reni Ghrahani Majangsari, SpA(K), MKes, mengatakan gejala penyakit lupus pada anak umumnya lebih gawat dibandingkan gejala penyakit yang sama pada orang dewasa.

“Penyakit lupus pada anak, biasanya gejalanya akan lebih berat dibanding lupus pada dewasa. Juga, keterlibatan organnya lebih banyak,” kata Dr Reni Ghrahani Majangsari dalam keterangan resmi yang diterima Makansedap.id, Sabtu, 11 Mei 2024.

Selain itu, Dr Reni Ghrahani Majangsari mengatakan, penyakit lupus mayoritas dialami anak perempuan. Perbandingannya signifikan dibandingkan anak laki-laki, yakni sembilan banding satu. Lupus paling banyak dialami remaja berusia 11-12 tahun.

Baca Juga:   Begini Strategi Mengurangi Konsumsi Gula

Penyakit lupus pada anak dapat ditandai dengan gejala anak sering demam, salah satunya. Demam biasanya hilang timbul, dapat tidak terlalu tinggi hingga demam tinggi.

Selain itu, anak sering tampak pucat, dan sering dirawat karena menderita demam yang berkepanjangan juga bisa jadi ciri lupus.

“Anak juga tampak lelah tanpa sebab yang jelas, bisa mengalami penurunan berat badan, dan kerontokan rambut,” ujar Dr Reni Ghrahani Majangsari.

1 2

Iklan